Ibu Gede Budiarsana Sempat Rasakan Kerinduan Mendalam - Beritabuleleng.com

News

Ibu Gede Budiarsana Sempat Rasakan Kerinduan Mendalam

Sabtu, 24 Juli 2021 | 22:45 WITA
Ibu Gede Budiarsana Sempat Rasakan Kerinduan Mendalam

beritabali/ist/Keluarga Gede Budiarsana di rumah duka di Buleleng.

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabuleleng.com, Kubutambahan.
Kepergian Gede Budiarsana (34) menyisakan duka yang mendalam pada keluarga. Terlebih bagi ibundanya Nyoman Srimini (66). 
Tak disangka, anak bungsu yang menjadi tulang punggung keluarga itu pergi untuk selamanya dengan cara mengenaskan, dibacok senjata tajam di kawasan Monang-maning Denpasar Jumat (23/07).
Sejak berita kepergian Gede Budiarsana merebak, Nyoman Srimini yang berada di rumah duka di Banjar Dinas Kubuanyar, Desa/Kecamatan Kubutambahan selalu lari keluar rumah jika mendengar sirine mobil ambulance. Ia pikir ambulance tersebut membawa jenazah anaknya, pihak keluarga pun sudah berusaha menenangkan.
Sebelum kepergian anaknya, Nyoman Srimini mengaku sejak enam hari lalu merasa kerinduan yang berlebih. Bahkan dari kerinduan tersebut berulang kali melakukan panggilan video dengan Gede Budiarsana yang bekerja sebagai security di Denpasar. 
"Gede ini sibuk bekerja, makanya tiang malam-malam telepon. Biar sekedar bisa ngobrol dengan Gede. Memang aneh karena terus merasa rindu sejak beberapa hari," ungkapnya.
Gede Budiarsana ketika melakukan panggilan video juga sempat beberapa kali melambaikan tangan. Ia juga memberitahu bahwa akan pulang ke Kubutambahan dua hari lagi untuk melayat. 
"Ada keluarga yang meninggal dan ada juga yang tiga bulanan," terangnya.
Beberapa hari kemudian, Gede Budiarsana pulang bersama kakaknya Ketut Widiada alias Jro Dolah pulang ke Kubutambahan pada Rabu (21/07) lalu. Sebelum berangkat melayat ke Tajun, Gede Budiarsana sempat dipeluk beberapa kali oleh sang anak. 
"Tumben seperti itu. Saya sangat sayang dengan Gede. Kalau boleh biar saya yang duluan mati, karena kasihan anak-anaknya masih kecil-kecil," imbuhnya.
Kerabat korban Gede Budiarsana, Kadek Benny Wandana (31) mengatakan setelah melayat, korban kembali ke Denpasar bersama kakaknya untuk bekerja. Namun takdir berkata lain, Gede Budiarsana tewas bersimbah darah di tengah jalan setelah terlibat cekcok masalah kendaraan dengan anggota ormas. 
"Mewakili keluarga almarhum merasa kehilangan yang sangat mendalam. Apalagi almarhum merupakan tulang punggung keluarga menggantikan ayahnya yang meninggal setahun lalu,"ungkapnya.
Benny Wandana menambahkan pihak keluarga meminta agar pelaku dapat di proses hukum dengan seadil-adilnya. "Apapun yang menjadi permasalahan sudah kami serahkan ke aparat penegak hukum dan menyerahkan sepenuhnya kasus ini ke pihak kepolisian," terangnya.
Selaku BPD desa Kubutambahan, pihaknya bersama kadus Kubuanyar dan pemerintah desa Kubutambahan akan memastikan ketiga anak korban mendapatkan bantuan sehingga mendapat jaminan pendidikan yang layak.

Penulis : Kontributor Buleleng

Editor : SEO


TAGS : Dibacok Senjata Tajam Banjar Dinas Kubuanyar Pihak Kepolisian


Beritabangli.com - Media Online Bangli Bali Terkini

Menyajikan Berita Politik, Seksologi, Hukum, Kriminal, Wisata, Budaya, Tokoh, Ekonomi, Bisnis, Pendidikan di Bangli, Bali, Nasional dan Dunia.



News Lainnya :


Berita Lainnya